Minggu, 03 Juni 2012

cerpan @1DfamilyID

cerpan ini asli bikinan gue. maaf kalo aneh&segala macem-_- oiya, ini cerpan yg gue post di acc fanbase @1DfamilyID. happy reading!:)

I love you, Alice....

Hai. Namaku Alice Payne. Sekarang aku sudah berumur 11tahun. Aku adalah anak dari Robert Payne&Vallisa Yasmine. Aku adalah anak kedua dari dua bersaudara. Nama kakak ku adalah Liam James Payne. Setiap hari, dia selalu mengantarku kemanapun yg aku inginkan. Mulai dari berangkat&pulang sekolah, ngerjain tugas, check out ke Rumah Sakit, ataupun main ke rumah temanku.
Aku tidak seperti anak2 normal yg lain. Aku tidak diperbolehkan utk banyak beraktifitas karena aku mengidap penyakit leukimia (kanker darah). Penyakitku ini sudah ada sejak berumur 6tahun. Jadi aku telah 5tahun bersama penyakitku ini. Rutinitasku lebih sering berada di RS ketimbang di rumahku sendiri. Yaa akukan mesti cuci darah, transfusi, cek trombosit&hbku. Aku sedih mempunyai penyakitku ini, tapi aku menikmatinya karena aku selalu ditemani kakak ku yg sangatku sayang, kak Liam. Dia selalu ada di sampingku setiap aku membutuhkannya.
Suatu hari, mama&papaku membolehkan aku main ke dufan. Akhirnya aku kesana sama kak Liam. Disana kita bermain aneka permainan. Aku gak mau hari itu berakhir begitu cepat. Tapi, pas udah siang, kak Liam ngomong ke aku “dek, kamu kenapa? Kok kamu pucet banget gitu sih? Kamu pusing? Istirahat dulu aja yaa?” “hm...aku gakpapa kok kak. Gak usah khawatir. Lanjutin mainnya yuk. Rugikan kalo hanya berdiri tanpa mengantri suatu permainan? Hehehe”, kata aku. “ah kamu dek, main mulu pikirannya. Kalo kamu pusing/capek, bilang aja ya, kakak gak mau kamu sakit&dirawat lagi” ucap kak liam. “iya kak, tenang ajaa” jawabku dengan kondisi sedikit pusing. Akhirnya aku&kak liam lanjut main yg lain. Aku gak dibolehin main yg terlalu menantang kyk ‘tornado,halilintar,hysteria,kincir angin,dll’. Soalnya takut aku gak kuat nanti malahan sakit lagi.. Gak terasa udah sore. Aku pusing bangetttt. Bener2 pusing. Aku ngeliatnya aja kyk burem2 gitu. Dan akhirnya aku berani ngmg ke kak liam “kak, aku pusing. Pusing banget nih....bisa gak kita duduk dulu?” kak liam langsung nengok ke aku dengan tampang khawatir. Dia lgsg jawab “yaudah ayuk kita duduk dulu. Kamu udah minum obat?” “obat? Obat apa....?” jawabku dengan ngaconya karena lagi pusing bgt. Spontan kak liam jawab “obat! Obat kamu! Yg seharusnya kamu minum setelah makan tadi. Kakak kira kamu tadi udah minum tanpa disuruh. Jadi, kamu belom minum obat?” “hm......belum kak. Aku gak inget sama sekali kalo aku punya penyakit. Aku pingin sehari aja setelah makan tuh gak ada bejibun obat yg harus kuminum. Aku pingin kayak anak normal yg lain” “tapi kamu belum bisa kayak gitu. Gimana mau kayak anak normal yg lain kalo kamu aja gak mau minum obat? Sekarang minum obat kamu” pinta kak liam. “tapi...............” belum sempat aku selesai ngmg, aku malah pingsan pada saat itu juga. &aku tau kalau kak liam saat itu sangat panik. Aku bisa mendengarnya dia manggil nama aku. Kak liam ngmg ke aku “alice, kamu sabar ya. Kita lagi menuju rumah sakit ini sama mama&papa”. Aku denger itu, denger jelas bgt. Tapi aku gak bisa ngapa2in karena aku masih dalam keadaan pingsan.
*sampai di RS* papa,mama,dan kak liam segera membawaku ke ugd. Aku juga bisa ngerasa alat2 dokter yg lagi di pake untuk meriksa keadaan aku.
Aku baru sadar jam 7 malem. Jadi kira2 aku pingsan selama 2jam....pas aku bangun, aku udah berada di kamar rawat. Dan aku ngeliat papa,mama,dan kak liam nungguin aku di kamar itu. Mereka excited banget pas aku bangun.mereka takut aku gak bakal sadar2.
2hari aku dirawat, kondisiku masih stabil. Tapi pas hari ketiga, kondisiku drop banget. Aku harus transfusi darah. Tapi pas waktu itu, darah AB itu lagi susah2nya. Di keluargaku yg golongan darahnya AB itu cmn mamaku. Tapi dia gak boleh donor darah karena dia ‘darah rendah’. Aku juga jauh sama sodara2ku yg lain.keluargaku tinggal di London,sedangkan sodara2ku jauh di Spore. Jadi aku harus nunggu sampe aku dapetin darah itu.
Udah 3hari darah AB belum ada2. Keluargaku bingung mau berbuat apalagi. Kak liam sering bgt nemenin aku setiap hari. Kalo malem2 sblm tidur, dia pasti ceritain ke aku macem2 yg bisa buat aku seneng lagi. Dia juga nyemangatin aku buat tetep kuat. Ada di salah satu omongannya dia yg bikin aku sedih,galau,bingung,campur aduk deh. Dia ngmg “dek, kakak sayang bgt sama kamu. Dari kecil aku yg selalu nemenin kamu buat main. Kakak gak mau kehilangan kamu. Waktu masih kecil, pas kamu lagi sakit dan harus dirawat inap, kakak cmn bisa liatin kamu dari kaca pintu. Setiap hari kakak nangis mulu di rumah. Kakak emg gak suka nangis dari kecil,tapi kalo udah masalah kamu&keluarga,kakak udah gak bisa nahan lagi.kakak sering banget nangis. Jadi kamu harus janji ya utk gak ninggalin aku?” aku speechless gak bisa jawab apa2.aku pingin nangis.pingin nangis sekenceng2nya. Tapi aku gak bisa,ini di RS. Kalo aku nangis dan teriak, aku bakal ganggu pasien lain.
Aku sedih banget ngeliat mama,papa,dan kak liam repot gara2 aku sakit gini.mereka keliatan khawatir banget sama kondisi aku yg sekarang. Pas hari keempat, aku gak bisa nahan lagi. Sampai saat inipun aku belom dapet donor arah AB. Dan akhirnya aku gak sadarkan diri. Bahkan aku koma. Aku gaktau apa yg dilakuin keluargaku pas aku koma itu. Tapi yg pasti, aku tau kalo mereka lagi sedih banget.
Aku koma selama 2bulan kurang 2 hari. Pas aku sadar, ternyata mereka masih ada utk nemenin aku. Aku melek,ngeliatin kadaan kamar. Pas aku liat ke papa, dia lagi kerja di kamar rs itu. Dia kerja pake laptopnya. Pas liat ke mamaku, dia lagi tidur di sofa. Mungkin dia capek nungguin aku selama ini. Dan pas liat kak liam, aku jadi pingin nangis. Aku keinget kata2 dia sebelum aku koma. Apa mereka kayak gini terus selama ini? Pasti aku membuat segala pekerjaan mereka terhambat.
Ternyata kak liam udah liat aku sadar&dia langsung nyamperin aku. Dia juga membuat mama&papaku spontan kaget dan mereka langsung nyamperin aku juga. Dokter cek keadaanku. Dia bilang, keadaanku kurang stabil. Masih harus banyak istirahat. Tapi aku bosen, tinggal di kamar berhari2 tanpa turun dari tempat tidur sekalipun. Kalaupun aku mau buang air, aku juga dilayani sm mama/susterku. Mandipun aku hanya dilap basah, lalu diusap sabun, di tempat tidur itu pula. Aku berbaring di tempat tidurku, kadang sambil dengerin lagu2 idolaku, Bruno Mars&Justin Bieber, ataupun nonton tv. Itu kegiatanku setiap harinya. Aku pingin berdiri dan jalan keluar kamar. Ke taman RS mungkin? Tapi aku takut, aku takut kalo ngmg itu ke mama/kak liam. Aku takut gak dibolehin. Aku takut aku kenapa2 dan malah membuat mereka tambah khawatir.

*Liam POV*
Aku sedih sama keadaan adik ku yg udah dirawat kurang lebih 3bulan. Aku pingin dia sehat lagi. Aku pingin main sama dia lagi. Jalan2 ke tempat yg dia mau. Tapi aku gaktau kapan itu bakal terjadi lagi. Dia udah 5 tahun hidup sakit2an gini. Dokter aja pernah sampe ngmg “keadaannya masih sangat kurang sehat. Kami tidak tau harus bagaimana lagi meskipun ia sudah ditranfusi darah berkali2. Maaf sebelumnya, saya tidak yakin dia akan dapat hidup lebih lama lagi. Tapi kami akan sangat berusaha utk dapat menyembuhkannya kembali.”
Bagaimana kalau sampai dia pergi meninggalkan aku&orang tuaku? Pasti tidak akan ada lagi canda tawanya, ocehannya, bahkan omelan2nya. Pasti akan menjadi sangat sepi. Tidak akan ada lagi yg dapat aku temani seperti dia. Lalu, aku tidak akan mempunyai adik seperti dia lagi? Aku gak pingin sampe dia ninggalin kita semua. Kita sayang dia, bagaimanapun kondisinya.

*4 hari kemudian*
Keadaan alice tambah parah. Dia tidak mendapatkan donor darah AB lagi. Hbnya pun menjadi 4. Bagi ilmu kesehatan, hb 4 itu sudah bisa terbilang parah. Mukanya pucet. Badannya mulai mendingin. Sewaktu dia bangun dari tidurnya, dia sempet ngmg “ma, pa, kak, maaf ya kalo selama ini alice udah ngerepotin kalian. Alice udah banyak ngabisin waktu,tenaga,dan uang kalian. Kalo aku boleh milih, pasti aku bakal milih untuk gak dirawat kayak gini, gak ditransfusi terus2an. Jujur aku capek, kalian juga pasti capek nemenin aku selama ini. Toh pasti aku bakal meninggal. Jadi ya mendingan aku gak dirawatkan? Maaf ya ma,pa,kak. Aku sayang kalian, selamanya” setelah dia ngmg gitu, aku,mama,papa tentunya nangis. Gak kuat utk menjawab setiap kalimat2nya. Mata alicepun berkaca2. Beberapa menit kemudian, nafasnya terhenti&matanyapun tertutup. Aku langsung memeluknya&memastikan dia masih hidup. Tapi ternyata, kehendak berkata lain...alice telah pergi. Pergi meninggalkan aku&orang tuaku. Gak kuat nahan nangis, akhirnya kita semua nangis. Nangis kehilangan. Kehilangan orang yg sangat kita sayang. Kakak akan selalu sayang kamu, akan selalu inget kalo kamu adalah adik terbaik kakak. Selamat jalan Alice Payne..........

*THE END*

aneh ya? :|

Tidak ada komentar:

Posting Komentar